Skip to content

TASYBIH

October 16, 2010

a. Pengertian Tasybih

Secara etimologis Tasybih bermakna tamsil, yang berarti ‘Perumpamaan’ atau ‘Penyerupaan’. Sedangkan Tasybih menurut ahli ilmu bayan adalah suatu istilah yang di dalamnya terdapat pengertian penyerupaan atau perserikatan antara dua perkara (Musyabah dan Musyabah bih). Perserikatan tersebut terjadi pada suatu makna ( wajh al-syibh) dan dengan mengunakan sebuah alat (adat Tasybih).

 

Tasybih termasuk uslub bayan yang didalamnya terdapat penjelasan dan perumpamaan. Tasybih merupakan langkah awal untuk menjelaskan suatu makna dan sarana untuk menjelaskan sifat. Dengan Tasybih, maka kita dapat menambah ketinggian makna dan kejelasannya serta juga dapat membuat makna tampak lebih indah dan bermutu. Berikut ini ungkapan al-Ma’arri dalam bentuk Tasybih,

انت كالشمس في الضياء وإن جا #    وزت كيوان في علوّالمكان

“ Engkau bagaikan matahari yang memancarkan sinarnya walaupun kau berada di atas planet Pluto di tempat yang tinggi.”

 

b. Rukun Tasybih

Suatu ungkapan dinamakan Tasybih jika memenuhi syarat-syarat dalam unsur-unsurnya. Sebuah Tasybih harus memenuhi  unsure-unsur berikut:

 

1.      Musyabah, yaitu sesuatu yang hendak diserupakan.

2. Musyabah bih, sesuatu yang diserupai, kedua unsur ini disebut Thorafai Tasybih (kedua pihak yang diserupakan).

3. Wajh al-Syibh, yaitu sifat yang terdapat pada kedua pihak itu.

4. Adat al-Tasybih, yaitu huruf atau kata yang digunakan untuk menyatakan penyerupaan.

Contoh :

 

انت كالشمس في الضياء وإن جا #    وزت كيوان في علوّالمكان

Wajah syibeh Adat tasybih

Musyabbah bih Musyabbah
(pancaraaan cahaya)الضياء ( huruf kaf)ك الشمس انت

 

c. Macam-Macam Tasybih

Cara pengungkapan suatu ide dengan menggunakan model Tasybih pada dasarnya dapat melalui macam-macam bentuk. Bentuk-bentuk pengungkapan tersebut menunjukan jenis dari tasybih. Pembagian jenis tasybih sendiri dapat dilihat dari berbagai segi:

 

1.      Dilihat dari segi ada atau tidak ada Adat Tasybih

  • Tasybih Mursal (disebut adat tasybih-nya)

Contoh :

انت كالشمس في الضياء وإن جا #    وزت كيوان في علوّالمكان

  • Tasybih Muakkad (dibuang adat tasybih-nya)

Contoh:

انت شمس في الضياء وإن جاوزت كيوان في علوّالمكان

2.      Dilihat dari segi ada atau tidak adanya wajah bsyibeh

  • Tasybih mufashshol (disebut wajah syibh-nya)

Contoh:

انت كالشمس في الضياء وإن جا #    وزت كيوان في علوّالمكان

  • Tasybih mujmal (dibuang wajh syibh-nya)

Contoh:

انت كالشمس وإن جاوزت كيوان في علوّالمكان

3.      Dilihat dari ada atau tidak adanya adat dan  wajah syibeh

  • Tasybih baligh adalah tasybih yang dibuang adat tasybih dan wajh syibihnya.

Contoh:

انت شمس

  • Tasybih Ghair Baligh adalah tasybih yang merupakan kebalikan dari tasybih baligh.

Contoh:

انت كالشمس في الضياء وإن جا #    وزت كيوان في علوّالمكان

4.      Dilihat dari bentuk wajah syibeh

  • Tasybih Tamsil adalah tasybih yang keadaan wajh syibih-nya terdiri dari gambaran yang dirangkai dari keadaan beberapa hal.

Contoh:

يهزالجيش حولك جانبيه # كما نفضت جناحيها العقاب

“ Pasukan disekelilingmu  bergerak seirama di kanan kirimu, sebagaimana  burung yang menggerakkan kedua sayapnya.”

  • Tasybih Ghaer Tamsil tasybih yang wajh syibihnya tidak terdiri dari rangkaian rangkaian beberapa hal.

Contoh :

هو بحر السماح و الجود فازدد #  منه قربا تزدد من الفقلر بعدا

“Ia adalah lautan kemurahan. Tingkatkan pendekatanmu kepadanya, maka kamu akan bertamabah jauh dari kefakiran.”

5. Tasybih yang keluar dari kebiasaan

  • Tasybih Maqlub adalah menjadikan musyabah sebagai musyabbah bih dengan mendakwahkan bahwa titik keserupaannya lebih kuat pada musyabbah.

Contoh:

وبدا الصباح كان غرته # وجه الخليفة حين يمتدح

 

” Pagi telah muncul, seakan-akan gebyarnya adalah wajah khalifah ketika dipuji.”

  • Tasybih Dhimni adalah tasybih yang kedua tharaf-nya tidak dirangkan dalam bentuk tasybih yang telah kita kenal, melainkan keduanya hanya berdampingan dalam susunan kalimat. Tasybih jenis ini didatangkan untuk menunjukkan bahwa hokum (makna) yang disandarkan kepada musyabbah itu mungkin adaya.

Contoh:

من يهن يسهل الهوان عليه # ما لجرح بميت ايلام

“ Barang siapa yang merendah, maka akan mudah ia menanggung kehinaan. Luka bagi mayat tidak memberinya sakit. “

d. Maksud dan Tujuan Tasybih

Tasybih merupakan salah satu Uslub pengungkapan dalam bahasa Arab. Uslub tasybih ini digunakan untuk tujuan-tujuan sebagai berikut:

1.      Menjelaskan kemungkinan adanya sesuatu hal pada Musyabah.

2.      Menjelaskan keadaan Musyabah.

3.      Menjelaskan kadar keadaan Musyabah.

4.      Menegaskan keadaan Musyabah.

5.      Memperindah atau memperburuk Musyabah.

 

From → bhalaghah

3 Comments
  1. eh follow my blog ya heheh

  2. sabah permalink

    mksih

  3. Anonymous permalink

    syukron pak..,
    sangat membantu..,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: